FARISIE

Juni 4, 2008

Membaca Kembali Perjalanan AD Pirous (1964 – 2003)

Filed under: Tak Berkategori — farisie @ 1:08 pm

Membaca Kembali Perjalanan AD Pirous (1964 – 2003)

A.D. Pirous lahir di Meulaboh, Aceh 11 Maret 1932. Tahun 1964, A.D. Pirous berhasil menyelesaikan studinya di Departemen Seni Rupa, Institut Teknologi Bandung. Di tahun itu pula ia diangkat resmi sebagai tenaga pengajar tetap ITB, khususnya memberikan materi kuliah seni lukis, tipografi, dan kaligrafi. Delapan tahun kemudian A.D. Pirous menjadi salah seorang pendiri, ketua, dan dosen senior program studi Desain Komunikasi Visual. Tahun 1984, A.D. Pirous menjabat sebagai dekan Fakultas Seni Rupa dan Desain ITB.

Walhasil, tiga puluh tahun sejak ia menjadi dosen tetap ITB, A.D. Pirous mencapai posisi tertinggi di dalam dunia akademik. Tanggal 11 Maret 2002, A.D. Pirous genap berusia 70 tahun, usia yang harus dinikmati sebagai masa pensiun, setelah nyaris selama 40 tahun mengabdikan dirinya di dunia akademik.

Tanggal 11 Maret 2003, Fakultas Seni Rupa dan Desain, Institut Teknologi Bandung, akan menyelenggarakan semacam acara pelepasan masa purna bakti A.D. Pirous dengan perhelatan pameran dan diskusi. Berkenaan dengan itu, telah disusun sebentuk narasi sebagai bingkai tema untuk mendasari acara tersebut, yakni Membaca Kembali Perjalanan A.D. Pirous (1964-2003)

A.D. Pirous sebagai pengabdi dunia pendidikan akademik di dalam kampus ITB biasa saja mengalami masa akhir, namun sesungguhnya tiada istilah selesai baginya sebagai pendidik di luar dunia akademik. Di samping itu, A.D. Pirous adalah seorang muslim, seniman, budayawan, penggerak organisasi seni rupa, dan duta bangsa dalam pergaulan internasional.
Karenanya, dalam konteks Membaca Kembali Perjalanan A.D. Pirous (1964-2003), posisi pembacaannya tidak akan terluput dari lingkaran besar kehidupan A.D. Pirous yang turut memberikan sumbangsih makna penting bagi ITB.

Dasar-dasar proses pembacaan tersebut berangkat dari berbagai unsur yang turut membangun A.D. Pirous sebagai pribadi manusia muslim, seniman, dan akademisi di dalam sekian komunitas. Sebagai muslim kelahiran Aceh di dalam koridor kesenimanan, A.D. Pirous telah melahirkan temuan-temuan, yang secara akademik dapat diketengahkan sebagai suatu bangunan pemikiran bagi seni rupa modern Indonesia yang bernafaskan Islam. Seni Lukis kaligrafi Arab (Islam) yang berhasil dicetuskan dan dikembangkan telah menjadi salah satu genre seni rupa modern di Indonesia. Demikian pula dengan kerangka dasar pendidikan desain komunikasi visual yang dicetuskan dan dikembangkannya, kini telah mekar menjadi bidang disiplin penekunan keahlian dan keprofesian yang memiliki dan dimiliki masyarakat luas di Indonesia.

Sebagai seorang budayawan A.D. Pirous tidak hanya berkutat di dalam proses pengembangan dunia seni rupa, namun melebar hingga menyentuh bagian-bagian yang mendasar menyangkut suatu rancang strategi kebudayaan. Hal ini diterapkannya dalam mengkonstruksikan sekaligus mengorganisasikan langkah-langkah promosi penghadiran dan pemahaman tentang kebudayaan Indonesia di forum-forum regional dan internasional. Karenanya, ia kerap ditugasi sebagai pimpinan delegasi dan duta bangsa, baik dalam kapasitas sebagai seniman, pengamat, budayawan, maupun kurator perhelatan seni rupa, seperti pada festival Istiqlal I dan II, Pameran seni rupa Asia, gerakan Negara-negara Non-Blok, dan Venice Biennal.

Berangkat dari berbagai halaman kitab perjalanan A.D. Pirous tersebut, secara tidak berlebihan materi pameran dan diskusi dalam kerangka pelepasan purnabaktinya ini, disajikan berupa jejak-jejak karya, dokumentasi, dan perbincangan di seputar isi halaman tersebut. Maka tersusunlah materi pameran, sebagai berikut:

Karya-karya Seni Lukis Kaligrafi Arab (Islam)
Materi pilihan karya-karya seni lukis kaligrafi Arab (Islam) merepresentasikan perjalanan penemuan dan pengembangan sejak tahun 1972 hingga 2003.

Karya-karya Seni Lukis Non-Kaligrafi
Materi pilihan karya-karya seni lukis non-kaligrafi dari tahun 1954 hingga 2003. Beberapa karya seni lukis non-kaligrafi A.D. Pirous sesungguhnya merupakan manifestasi bahasa rupa yang dibangun dari hasil pembacaan terhadap situasi dan kondisi keseharian, peristiwa social, politik, budaya, dan petikan-petikan hikayat serta ayat suci Al-Quran.

Karya-karya Tema Aceh
Materi tema Aceh nyaris seluruhnya menjadi bahan pameran

Karya-karya Seni Grafis
Materi pilihan dokumentasi foto kegiatan pribadi dan akademik, disertai dokumen-dokumen lain berbentuk album, portofolio, buku, dan katalog.

Pameran ini disajikan secara terbuka untuk masyarakat lingkungan di dalam dan luar kampus ITB, dengan harapan dapat membangkitkan sikap dan minat apresiasi serta keteladanan.

Soenarjo
Maman Noor

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: